Berita TerkiniOlahraga

Menpora: Venue PON dan Peparnas hampir Rampung

ADARA TIMUR – Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Zainudin Amali melakukan rapat koordinasi dengan Dewan Perwakilan Daerah (DPD RI) terkait persiapan gelaran Pekan Olahraga Nasional (PON) XX dan Pekan Paralimpik Nasional (PEPARNAS) XVI di Provinsi Papua, di gedung Nusantara III Komplek Parlemen, Selasa (16/3) Siang.

Pada kesempatan ini, Menpora Amali melaporkan tentang perkembangan terkini persiapan penyelenggaraan PON XX dan Peparnas XVI Papua dimana persiapannya terutama terkait pembangunan venue sudah hampir rampung.

“Berdasarkan laporan yang kami dapatkan dari Kementerian PUPR, Pemprov Papua dan KONI Pusat untuk venue bisa dipastikan hampir rampung,” kata Menpora Amali dalam paparannya.

Sejumlah venue-venue tersebut yang sudah siap antara lain arena akuatik, lapangan menembak, tennis, Auditorium Universitas Cendrawasih untuk angkat berat, baseball dan volley indoor. GOR Trikora Universitas Cendrawasih, GOR Hockey Doyo, Balai Diklat Penerbangan Jayapura untuk Taekwondo dan Karate, GOR Emeneme Mimika untuk tanding tarung drajat dan judo, Lanud Timika untuk aeromodelling, dan Hotel SwissBell Merauke untuk cabor catur, GOR Waringin, GOR Koya Koso, Balai Pertemuan Bella Fiesta, Softball dan Baseball AURI.

“Masih dalam tahap penyelesaian dan diperkirakan akan selesai pada bulan April 2021, yakni Panahan, Sepatu Roda, Dayung,” ungkapnya.

Sementara itu, acara ini nantinya dibagi dalam 4 kluster lokasi penyelenggaran yakni Kota Jaya Pura, Kabupaten Jaya Pura, Kabupaten Mimika, dan Merauke. Untuk tempat tidur, kota Jaya Pura kebutuhannya sebanyak 8614 tempat tdur. sementara yang tersedia 11493. Sehingga ada kelebihan 2879 yenpat tidur.

Sementara kabupaten Jaya Pura kebutuhannya sebanyak 6237 tempat tidur, dan yang tersedia baru 5727. Sehingga kekurangnnya sekitar 510 tempat tidur. “Kemudian untuk Mimika, kebutuhan 4784 tempat tidur, yang tersedia 2837. Kekurangannya 1947. Ini memang agak banyak. Kemudian Merauke kebutuhan 2328, tersedia 1702 kekurangannya 262,” pungkasnya.

Selanjutnya terkait sumber pendanaan untuk peralatan pertandingan PON berasal dari APBN (Kemenpora) untuk 26 cabor dan APBD (Papua) untuk 13 cabor. Begitupun dengan peralatan pertandingan Peparnas untuk 12 cabor juga dilakukan melalui APBN Kemenpora. “Untuk peralatan yang bersumber dari APBN Kemenpora, dalam proses pengadaan. Diperkirakan barang seluruhnya tiba dilokasi pertandingan pada Agustus 2021,” jelasnya.

Menpora Amali juga memastikan bahwa Kontingen dari 34 provinsi telah menyatakan kesiapan mengikuti PON Papua 2021. “Saat ini dibutuhkan dasar hukum baru KepPres dan Inpres 2020 menjadi 2021, isi tetap, hanya saja tahun berbeda karena DIPA Kemenpora bisa berakibat temuan, dan Presiden sudah memberi arahan untuk segera diperbaiki,” ujar Menpora Amali.

Sementara terkait teknis pelaksanaan PON Papua 2021 apakah dengan atau tanpa penonton, ataukah dibatasi, masih dievaluasi dan dikoordinasikan.

“Apakah semua pertandingan ini akan kita lakukan tanpa penonton sebagaimana kegiatan keolahragaan yang sudah jalan sekarang ini. Sekarang ini sedang berlangsung kompetisi IBL untuk bola basket semuanya tanpa penonton dan untuk sepak bola pertandingan Pramusin itu juga tanpa penonton. Itu apakah pelaksanaan PON Oktober itu situasinya masih seperti itu nanti akan kita lihat dan sambil evaluasi,” jelasnya.

Menpora Amali berharap, para Anggota DPD RI memastikan kesiapan partisipasi kontingen di daerah masing-masing terutama memastikan anggaran masuk di tahun anggaran 2021, juga promosi dan sosialisasi PON Papua 2021 tersebut.

Sementara itu, Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti menyampaikan harapan pelaksanaan PON Papua 2021 kali ini harus tetap mengedepankan unsur prestasi, sekaligus protokol kesehatan. “Sehingga diharapkan akan menghasilkan atlet-atlet berprestasi dan bermental juara, diharapkan ke depannya mampu menembus panggung olahraga internasional,” harap La Nyalla.

Hadir dalam rapat ini Ketua Komite III DPD RI Dapil Sylviana Murni dan Wakil Ketua Komite III, Evi Apita Maya. Ikut hadir juga Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat Marciano Norman, Sekjen KONI Ade Lukman dan perwakilan Panitia PON XX. (kemenpora)

Selengkapnya

Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button